Chat with us, powered by LiveChat

Dampak Perjudian Pernahkah Anda bertaruh uang saat bermain?

Pernah bermain poker? Roulette mungkin? Pernahkah Anda bertaruh uang saat bermain? Lalu, sebenarnya, Anda sudah berjudi. Berjudi adalah ketika Anda membayar uang untuk sesuatu bahkan ketika Anda tidak tahu apa hasilnya. Namun, judi tampaknya menjadi bagian dari kehidupan banyak orang. Sudah menjadi kebiasaan, lebih buruk, bahkan masalah psikologis.Dampak Perjudian Pernahkah

Untuk seseorang yang berjudi untuk pertama kalinya, mungkin tidak sulit untuk judi bola keluar dari sana. Setelah Anda memenangkan sesuatu dengan melakukannya, Anda mungkin ingin mencobanya kedua kalinya. Ketika Anda terbiasa dengan judi, Anda mungkin ingin melakukannya lagi. Hal berikutnya yang Anda tahu, Anda menjadi kecanduan tanpa sadar. Bahkan ketika Anda ingin berhenti, tidak ada yang dapat Anda lakukan.

Ludomania dikenal sebagai dorongan atau gatal untuk berjudi bahkan ketika Anda tahu implikasinya yang sesuai. Namun ini hanyalah kesulitan kecil. Kasus-kasus parah sebenarnya mengangguk ke arah gangguan mental. Ini disebut perjudian patologis. Seseorang dianggap sebagai penjudi yang patologis jika ia disibukkan dengan judi setiap saat dan terutama itulah yang ia pikirkan. Dia cenderung membayangkan kapan dia akan bermain lagi di masa depan atau berpikir tentang permainan yang dia mainkan kemarin.

Ketika seseorang mencoba untuk pulih dari masalah perjudian dan masih resor ke perjudian, maka itu juga dianggap perjudian patologis. Itu juga ketika seseorang menganggap perjudian sebagai pelarian dari kenyataan – semacam dunia darurat ketika dia bisa menjadi dirinya sendiri setidaknya untuk saat itu untuk melepaskan diri dari kenyataan.

Salah satu gejala yang paling umum adalah perlunya berjudi lebih banyak. Ketika Anda kehilangan permainan, sehingga kehilangan uang, Anda memiliki keinginan untuk mendapatkannya kembali dan mulai berjudi lagi. Ini adalah kesulitan yang tidak pernah berakhir bagi mereka yang kecanduan judi.

Akibatnya, orang sekarang kesulitan mengendalikan kebiasaan judi. Hilangnya kendali ini pada akhirnya akan menyebabkan penipuan kepada keluarga dan teman-temannya.

Ketika judi menjadi kebiasaan, seseorang mungkin mempertimbangkan untuk melakukan tindakan ilegal. Kebutuhan untuk berjudi lebih banyak ketika Anda kehilangan uang dapat menyebabkan mencuri uang untuk memulihkan kerugian Anda. Terkadang, seseorang akan melakukan penipuan. Pemalsuan juga biasa terjadi ketika seseorang menggunakan tanda tangan orang lain terutama dalam menulis cek agar dia terus berjudi.

Mempertaruhkan hubungannya hanya untuk berjudi juga merupakan gejala. Ketika dia terus berjudi bahkan ketika itu kompromi, waktu dia jauh dari istri atau anak-anaknya adalah masalah serius. Ini bisa menyebabkan perceraian. Ini juga bisa melibatkan pekerjaan yang hilang sebagai hasil dari berada dalam permainan, bukan di tempat kerja.

Gejala lain adalah ketika dia sangat bergantung pada keluarga atau teman untuk uang. Ketika dia kehilangan uang karena berjudi, dia bisa meminjam uang dari keluarga, teman, bahkan lembaga keuangan yang bisa mengakibatkan kebangkrutan.

Perjudian akan menjadi serius jika tidak diberi perhatian yang layak. Ketika ini menjadi siletpoker kebiasaan, itu menjadi penghalang bagi hubungan Anda dengan orang lain, terutama dengan keluarga Anda. Ketika ini menjadi parah, Anda harus pergi ke konseling untuk mengatasi masalah judi Anda. Minta seseorang untuk diajak bicara. Keluarga Anda dapat membantu karena mereka adalah garis pertahanan pertama Anda melawan judi. Tetapi yang paling penting, disiplin harus dimulai dengan Anda. Tidak ada orang yang bisa membantu kecuali Anda sendiri. Ingatlah bahwa terlalu banyak judi dapat membuat hidup Anda sengsara, jadi hindari judi yang berlebihan.Dampak Perjudian Pernahkah